Bahaya Judi Online bagi Kehidupan Berbangsa dan Bernegara

News202 Dilihat

Oleh: Antonius Benny Susetyo
Staf Khusus Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP)

Judi online telah menjadi ancaman nyata bagi keutuhan hidup berkeluarga serta eksistensi suatu bangsa. Menurut data dari Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) tahun 2023, transaksi judi online mencapai Rp327 triliun, dan di kuartal pertama 2024, angkanya sudah menyentuh Rp100 triliun. Data ini menunjukkan bahwa judi online telah menjelma menjadi masalah serius yang membutuhkan perhatian dan tindakan segera dari seluruh elemen masyarakat dan pemerintah.

Judi online membuat masyarakat menjadi spekulatif. Keinginan untuk cepat kaya tanpa bekerja keras membuat banyak orang terjebak dalam perangkap judi online. Ketika kekalahan demi kekalahan menumpuk, banyak yang akhirnya mengambil langkah ekstrem dengan meminjam uang melalui pinjaman online. Fenomena ini mengarah pada utang yang menumpuk dan sulit untuk dilunasi, sehingga memicu kemiskinan yang semakin akut. Judi online juga berdampak negatif pada moralitas individu. Ketergantungan pada judi menggerus nilai-nilai moral dan etika, sehingga banyak orang yang rela melakukan apa saja demi mempertahankan kebiasaan berjudi mereka. Dampaknya, konflik keluarga tidak terelakkan. Pertengkaran yang dipicu oleh masalah keuangan dan kebohongan menjadi hal yang umum, yang akhirnya mengancam keutuhan hidup keluarga. Judi online tidak hanya menghancurkan individu dan keluarga, tetapi juga berkontribusi pada meningkatnya tingkat kriminalitas. Kebutuhan untuk membayar utang atau mengejar keuntungan cepat membuat banyak orang melakukan tindakan kriminal seperti pencurian, penipuan, hingga kekerasan.

Transaksi besar-besaran yang terjadi dalam dunia judi online tidak hanya merugikan individu, tetapi juga perekonomian nasional. Uang yang seharusnya bisa digunakan untuk keperluan produktif dialihkan ke aktivitas ilegal ini. Akibatnya, pertumbuhan ekonomi menjadi terganggu, karena uang tidak berputar dalam kegiatan ekonomi yang nyata. Saatnya pemerintah memiliki political will untuk memberantas judi online secara tegas. Ini hanya bisa dilakukan dengan tindakan langsung kepada pusat-pusat judi online yang dikelola oleh kekuatan tersembunyi yang jarang tersentuh hukum. Hukum harus menindak tegas semua pihak yang terlibat, termasuk pengusaha judi dan oknum penguasa yang melancarkan operasional mereka.Memutus relasi antara pengusaha perjudian dengan oknum penguasa merupakan langkah awal yang penting. Selain itu, memutus aliran keuangan juga sangat krusial. Pemerintah harus bekerja sama dengan bank dan aplikasi keuangan untuk menutup rekening-rekening yang digunakan untuk transaksi judi online. Selain itu, akses masyarakat terhadap website-website penyedia judi online harus diblokir secara efektif.

Pencegahan harus dimulai dari pendidikan teknologi. Masyarakat harus diberi pemahaman tentang bahaya judi online dan bagaimana menghindarinya. Penggunaan teknologi harus diarahkan untuk hal-hal yang produktif dan bermanfaat, bukan untuk aktivitas yang merugikan. Literasi keuangan dan digital juga harus digalakkan. Masyarakat perlu diajari cara mengelola keuangan dengan baik dan bagaimana menggunakan teknologi secara bijak. Kesadaran bahwa judi online dapat menghancurkan martabat kemanusiaan harus ditanamkan sejak dini.

Pemerintah harus bertindak tegas dan tidak berkompromi terhadap semua mafia dan bos besar yang terlibat dalam pengelolaan dan perlindungan judi online. Sistem aplikasi dan perbankan yang digunakan untuk mencuci uang harus diputus. Penegakan hukum yang tegas adalah kunci untuk menghentikan laju pertumbuhan judi online. Memerangi judi online adalah panggilan semua orang. Seluruh elemen masyarakat harus berkolaborasi untuk memberantas judi online. Pemerintah, lembaga pendidikan, organisasi masyarakat, dan individu harus bersatu padu dalam upaya ini.

Judi online adalah bahaya maha dahsyat yang dapat menghancurkan moralitas hidup berbangsa dan bernegara. Ini adalah ancaman yang harus diatasi bersama. Pemerintah harus melaksanakan kewajibannya untuk melindungi warga negara dengan menindak tegas semua pihak yang terlibat dalam judi online. Pendidikan teknologi, literasi keuangan, dan kesadaran akan bahaya judi online harus digalakkan. Hanya dengan tindakan tegas dan kolaborasi yang kuat, judi online dapat diberantas dan masyarakat dapat hidup dengan lebih aman dan sejahtera.Memerangi judi online bukan hanya tugas pemerintah, tetapi juga tugas kita semua. Kita harus proaktif dalam melindungi diri kita dan orang-orang di sekitar kita dari ancaman ini. Dengan kesadaran dan tindakan yang tepat, kita dapat membangun bangsa yang lebih kuat dan bermoral tinggi, bebas dari pengaruh negatif judi online.